Rabu, 11 November 2009

Gunung Srandil

Kota Cilacap yang  mempunyai semboyan "Cilacap BERCAHAYA" kepanjangan dari Bersih, Elok, Rapi Ceria, Hijau, Aman, dan Jaya, Yang terletak di pesisir pantai merupakan kota yang unik. Sebagian penduduknya adalah nelayan,
Sebagai kabupaten yang terletak di pesisir selatan Jawa Tengah, Cilacap dikenal banyak memiliki obyek wisata pantai. Salah satunya adalah Pantai Srandil yang terletak di Desa Glempangpasir, Kecamatan Adipala. Persisnya, 30 kilometer arah timur laut kota Cilacap.Disebut pantai srandil karena tempatnya berdekatan dengan gunung srandil sebuah bukit yang persis di tepi laut.. Kelebihan pantai ini adalah hamparan pasirnya yang lebar dan memanjang sehingga menampilkan pemandangan yang lepas ke arah laut. Gelombang laut yang konstan, terkadang meninggi, memberikan nuansa alam bebas di pantai ini. Panjang garis Pantai Srandil ini lebih kurang tiga kilometer. Di ujung timurnya berpotongan dengan kawasan wisata Pantai Widara Payung. Dengan demikian, bila kita berkunjung ke pantai Srandil, sekalian dapat menikmati keindahan Widara Payung yang jaraknya hanya sekitar empat kilometer ke arah timur dengan perjalanan darat.


Disamping wisata alam dan budaya juga terdapat wisata spiritual atau religius antara lain di gunung srandil dan selok. Gunung Srandil merupakan salah satu bukit yang ada di Glempangpasir Kecamatan Adipala jarak antara obyek wisata dengan Kota Cilacap 30 Km kearah timur laut atau jalur menuju arah kroya dan Yogyakarta dan relatif mudah ditempuh dengan kendaraan penumpang bus umum jurusan Cilacap-Jatijajar-Kebumen atau kendaraan pribadi karena jalannya sudah beraspal mulus dan dekat dengan jalan lintas selatan-selatan.
Gunung Srandil setiap hari dikunjungi orang untuk berziarah oleh karena tempat tersebut tidak hanya dikenal oleh masyarakat sekitar saja tetapi sampai keluar Jawa seperti Sumatra, Kalimantan, Bali. dan Sulawesi, maka yang berkunjung tujuannya bermacam-macam. bahkan tidak jarang para pejabat di Jaman Orde Baru  juga banyak yang mendatangi tempat itu, Para peziarah biasanya berkunjung atau bertapa pada Malam Jumat Kliwon atau Selasa Kliwon pada Bulan Syura.

Konon menurut cerita yang turun temurun penghuni pertama Gunung Srandil adalah Sultan Mukhriti putra kedua dari Dewi Sari Banon Ratu Sumenep Jawa Timur .
Kedatangan Sultan itu untuk bertapa namun Sultan Mukhriti murca (menghilang) yang ada tinggal petilasannya yang terletak di sebelah timur yang di kenal dengan Embah Gusti Agung Sultan Mukhriti.

Selain itu juga ada legenda rakyat yang pertama bermukim di gunung Srandil adalah dua orang bernama Kunci Sari dan Dana Sari, mereka adalah prajurit Pangeran Diponegoro yang tidak mau menyerah kepada bala tentara Belanda. Mereka melarikan diri ke Gunung Srandil untuk bersembunyi dan meninggal di sini . Makam kedua prajurit tersebut berada di sebelah timur Gunung Srandil dalam satu komplek yang dipagar keliling yang kemudian hari, Kunci Sari dikenal dengan nama Sukma Sejati

Di Gunung Srandil banyak petilasan orang-orang yang dianggap mempunyai kedigdayaan yang linuwih atau kemampuan melebihi orang lain yang dikenal sebagai tokoh- tokoh orang sakti mandraguna. Dari kemampuannya, kesaktiannya itu maka tempat-tempat yang di singgahi dianggap keramat dan disakralkan.

Adapun petilasan-petilasan yang ada di Gunung Srandil adalah Mbah Kanjeng Gusti Agung, Nyai Dewi Tanjung Sekarsari, Kaki semar Tunggul Sabdojati Dayo amongrogo, Juragan Dampo Awang, Kanjeng Gusti Agung Akhmat atau Petilasan Langlang Buwana yang berada diatas bukit dan petilasan Hyang Sukma Sejati.

0 komentar:

Poskan Komentar